Monday, 25 January 2016

Perjalanan Sebatang Kara

Sepeda yang disewa untuk 2 minggu (50 ribu)

Dari masih sekolah sampai kuliah, saya paling susah izin kalau mau kemana-mana. Mintanya ke orang tua terutama Ayah sampai gemetaran. Kalau tingkat Aceh udah ngga masalah sih sama Ortu. Di Sabang aja setaun setengah sendirian di pulau kagak apa-apa. Kalau ke Medan juga udah ngga apa-apa. Karena deket, udah sering dan banyak keluarga. Kalau pernah sampai keluar dari jalur itu, pasti ngga pernah sendirian, selalu dengan keluarga.
Pernah waktu kuliah sekali ke Medan naik bus dari Banda Aceh sendirian, itu excited nya luar biasa. Sepanjang jalan senyum-senyum. I felt sooooo cool. Walaupun pas nyampe di terminal Medan langsung dijemput sama si Om. Jadi, bisa traveling sendirian ke luar Aceh adalah kemewahan untuk saya. Seperti cerita kemarin, perjalanan ke Pare. Pertama sekali keluar Sumatera, sendirian.
Banyak sekali perubahan saya setahunan ini. Dulu saya paling marah kalau dilarang-larang. Bawaannya pasti berontak. Keras kepala dan keukeuhnya luar biasa. Ditegurin sama dinasehatin, adaaaa aja yang disahutin. Tapi selama bekerja, setelah ngelewatin banyak sekali step-step pendewasaan, resign dari kerja dan berakhirnya satu hubungan yang mati-matian saya perjuangkan, I start seeing things in new way. Saya jadi lebih legowo dan ikhlas. Isi otak dan jalan pikiran saya jadi lebih kalem & nerimo. Annisa telah dewasa :p
Sahabat saya yang sudah punya anak 2 pernah bilang, “Abis punya anak, aku merasa banyak kali dosa sama orang tua. Aku udah paham kenapa mereka sering berat hati lepasin anak, aku ngga kebayang kalau nanti Rania dan Moza minta izin untuk pergi yang jauh-jauh. Aku pengen mereka nanti raih mimpi dan cita-citanya. Tapi aku juga khawatir. Ini kamu mau berangkat tiga bulanan aja aku mewek gini, gimana nanti mereka. Kemarin-kemarin walaupun Sabang itu pulau dan kita ketemunya juga udah jarang, tapi karena itu masih di Aceh, masih dalam jangkauan”. Terus dia nangis. Teman saya ini memang melankolis, sayapun tak ada kurangnya.
Sebulan sebelum tanggal pengunduran diri, saya udah kepikiran mau ngapain. Rencananya mau belajar Academic Writing. Di Banda Aceh yang saya tahu cuma ada satu, dulu juga udah pernah les IELTS di situ. Tapi ya gitu, pulang les pasti nangkring lagi di warung kopi, selalu ada jadwal untuk nongkrong dan ngumpul-ngumpul. Jadi yang saya pelajarin pasti nguap. Tiba-tiba kepikiran, ke Pare Kampung Inggris aja kali ya, biar fokus. Langsung saya telponin Mama untuk tolong bilangin ke Ayah. Itu gereget banget, karena dulu-dulu ngga pernah boleh. Akhirnya Mama ngomong dikit ke Ayah kalau saya minta ke Kediri bulan Januari. Ayah saya sangat protektif dan sulitnya dapat izin dulu-dulunya masih kebayang-bayang. Lah, ternyata di hari ulang tahun, di telpon saya minta ijin. Adem banget jawabnya “Iya boleh, yang penting benar-benar dan niat”. Sayanya terpana. Kalau kata Kakak saya, sayanya lebaaaaayyyy.. Udah gede, udah tua malahan ya wajarlah dikasi.
Abis resign, saya banyak ngabisin waktu di Kampung halaman, di Sigli. Nganterin Mama, temenin adik, bantuin Ayah, banyakan ngabisin waktu di rumah. Udah sadar, ternyata saya memang terlalu banyak main dan keseringan di luar. Pesawat saya di tanggal 23 jam 6 pagi. Sore tanggal 22 Ayah saya nganterin ke Banda Aceh, ngajakin Mama. Padahal biasanya Banda Aceh – Sigli itu jarak yang biasa aja untuk keluarga saya. KTP pun sayanya udah di Banda Aceh, sekian lama tidak menetap lama di Sigli.
Sepanjang jalan Ayah ngasih nasehat dan nanyain terus. Pare itu sebesar apa daerahnya. Itu daerah orang, baik-baik, hati-hati karena belum tau. Diminta tinggalin alamat lengkap camp yang udah saya pesan nomor handphone travel yang bakal jemput saya ke bandara. Kalimat yang paling bikin melongo itu “Itu nanti setiap hari jangan lupa ngabarin ke sini keadaan di sana”. Jedeeeeeeeeerrrrr.. Hahahahahhahaa.. Hampir banget ngejawabin. What? Setiap hari? Tapi saya hanya jadi pendengar yang baik saja. Mama juga cuma senyum. Saya udah janji bakal jadi anak yang baik sekarang. Mungkin kalau dulu saya lebih nurut, ngga akan banyak episode tensi-tensinya. Hehehe.. Abis nganterin saya ke Banda Aceh, Ayah, Mama & Adik saya langsung balik ke Sigli, ngga lupa dong sayanya dititipin dulu ke Paman biar besoknya selamat sampai Bandara. Orang tua saya tahu sekali saya udah banget-banget gedenya, tapi di mata orang tua, anak tetaplah anak J
Well, tadi niatnya mau nulis perjalanan saya dari Aceh ke Pare, tapi malah jadi curhat yang ini ya? Hehehe.. Next time deh yaaa..
Okey then, see you ^^


Alfalfa Camp 1, Tulungrejo, Pare - Kediri
Annisa Mulia

7 comments:

  1. Ahh jadi rindu akuh sama kamuhhh,
    Gudd luckk swettiee 😘

    ReplyDelete
  2. Ahh jadi rindu akuh sama kamuhhh,
    Gudd luckk swettiee 😘

    ReplyDelete
  3. Sama dong, orang tuaku juga gitu, ke mana-mana nggak boleh. Nisa masih enak bisa ke Medan sendirian. Aku ke Blok M aja nggak boleh, wkwkwkwk..
    Alhamdulillah kalo sekarang udah mulai diizinin. Banyak-banyak travelling saat masih single, Nis ^^
    Ditunggu ya cerita selanjutnya ^^

    ReplyDelete
  4. waah kaka lagi di Pare? asiknyaaa.
    hweeeeee sama banget kak kita, aku juga susah banget minta izin, keluar kota pasti harus sama keluarga, pertama kalinya diizinkan ke jogja bertiga sahabat SMA 2014 lalu dan gak nyangka diizinin dengan susah payah :')
    sekarang juga aku udah gak berani bantah-ngelawan ortu lagi, berasa berdosa banget kak T_T Ya Allah gak kebayang gimana kalo punya anak.
    Semangat ya kaa untuk kesibukkannya yang baru.
    btw curhat kaka di komen itu bikin aku nyesek sendiri, kayanya kita banyak kesamaan kak hiks



    My Little Cream Button ♥

    ReplyDelete
  5. Jiah. Mau dgr ceritanya malah di cut di tengah jalan.. Cepat2 tulis lagi kak.
    But, take care of there ya kak.. Fokus di tujuan awal, jangan terlena dengan sepeda pink itu.. Hahaha

    ReplyDelete
  6. kakk semnagat ya lnjutin pndidikannya , bank jdi sepi gak ada kakk :(

    ReplyDelete

Thank youuuu for dropping by ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...