Thursday, 21 January 2016

Baby Pink

Hello from a huge procrastinator! Ini outfit yang dipakai di acara resepsi nikahan oom saya di bulan Desember taun kemarin. Berhubung rajinnya saya jadi bridesmaid dan ngehadirin undangan pernikahan, niat banget buat satu postingan yang isinya foto-foto dan shameless selfie saya dengan judul ‘Kondangan Style’.  Tapi ternyata leptop rusak dan beneran ngga bisa dihidupin lagi T,T *Nangisin semua data yang tersimpan dari 2008*
Dari kecil paling seneng pergi ke acara-acara, karena bisa dandan-dandan maksimal. Sempet sih di awal-awal kuliah Cuma modal jeans dan kemeja formal. Tapi sekarang kagak, kalau bukan songket/batikan dengan kebaya, pasti pakai dress. Karna jumlah dress di lemari rumah saya banyak sekali. Belum lagi hobi keluarga yang rajin seragaman di perayaan-perayaan penting. Ditambah lagi saya punya 3 saudara cewe yang ukuran badannya ngga jauh beda. Jadi seringlah saya berganti-ganti pakaian xD
Baiklah, kembali ke postingan ini. Ngga yakin juga ini warna apa. Waktu itu masih di Sabang, Mama nelponin nanya mau dijahitin baju kaya gimana di nikahan Apadi (Panggilan untuk oom saya), untuk bahannya brukat warna baby pink dipaduin dengan rok batik. Apa aja deh, kata saya, yang penting roknya lebar dan ada lipitnya. And Thank to God walaupun berat badan udah nambah 5 KG, tapi size yang udah diukur masih sama dengan 5 tahun yang lalu *sombooooooooong* Karena selalu seperti itu, Mama Cuma nanyain modelnya mau gimana, bahan dan keseluruhannya Mama yang ngurusin, dan tante yang jahitin, pulang-pulag ke rumah, tinggal make ^^
Dan beginilah bentuknya, baju kurung biasa dengan risleting di belakang. Untuk terlihat lebih wah, apalagi kalau kerudungnya polos, tambahin earring atau hiasan lain di kepala. Just a little touch, and voila, gonna be outstanding I promise :*



Monday, 11 January 2016

Kenapa Resign (Part II)

Di form pengunduran diri yang diberikan perusahaan, alasan saya adalah melanjutkan pendidikan. Which is true. Dari masih semester awal kuliah sudah berangan untuk melanjutkan S-2, wajib kudu luar negeri. Atau kalau ngga, saya mau kerja di majalah lifestyle, atau presenter acara-acara outdoor. Tapi hidup selalu berkata lain. Hahahahaha.. Saya gagal interview beasiswa dari pemerintah Aceh di awal 2014, sebelumnya juga pernah gagal di 2013. Feeling2 nya sih, karena sayanya juga ngga tau tujuan mau S-2 apa. Kan ngga mungkin ngejawab, karena mau selfie. Di situnya saya kepikiran, I need to work, supaya saya benar-benar tahu, sebenarnya saya maunya apa. Itu juga karna hopeless sih, terluka harga diri sama beberapa pertanyaan interviewer.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...